Floridian Dengan Kecepatan Untuk Memecahkan Rekor Bolt Bisa Menjadi Taruhan Seri

runner

Bintang trek Erriyon Knighton bisa menjadi nama rumah tangga dalam beberapa tahun, dan mungkin pilihan taruhan populer jika waktunya terus meningkat seiring bertambahnya usia. Bisakah dia menempatkan trek dan lapangan AS di depan dan di tengah lanskap olahraga domestik bahkan di tahun-tahun non-Olimpiade?

Dia pada kecepatan untuk melakukan hal itu. Dia akhirnya bisa dianggap sebagai atlet terbaik di negeri ini.

Atlet berusia 17 tahun dari Tampa, Fla., salah satu atlet Olimpiade AS termuda dalam sejarah, finis keempat di final 200 meter Olimpiade Tokyo pada 4 Agustus. Catatan waktunya 19,93 jauh lebih cepat daripada legenda trek Jamaika. Usain Bolt pernah berlari pada usia itu, tetapi sebenarnya itu bukan yang terbaik bagi Knighton. Dia mencatat 19,84 pada Juni lalu untuk lolos ke Jepang, menurunkan rekor sepanjang masa tidak hanya untuk U-18 tetapi juga U-20. Dia masih punya banyak waktu untuk menurunkan rekor dunia U20-nya.

ICYMI, Erriyon Knighton berlari 19,84 di Ujian Olimpiade AS dan lolos ke Tokyo hanya dengan 17.

Untuk memberikan konteks, Usain Bolt tidak berlari 19,84 (atau lebih cepat) sampai dia berusia 20 tahun 10 bulan. Knighton berusia 20 tahun 10 bulan setelah Olimpiade 2024. pic.twitter.com/SCR10xb9dH

— AW (@AthleticsWeekly) 30 Juni 2021

19,84 yang membingungkan juga mendapat perhatian dari pelatih NFL Hall of Fame Tony Dungy.

Itu adalah 200 meter yang terik oleh seluruh grup dan penyelesaian yang ketat tetapi Erriyon Knighton melakukannya — ia finis ke-3 untuk membuat tim Olimpiade saat berusia 17 tahun. 19,84 adalah salah satu waktu tercepat yang pernah dijalankan pada usia itu. Selamat Erriyon. Cara untuk mewakili Tampa!🔥🔥🔥 pic.twitter.com/9hvgiiSOHO

— Tony Dungy (@TonyDungy) 28 Juni 2021

Bolt mencatat rekor waktu U18 20,13 pada 2003 dan rekor waktu U20 19,93 pada 2004. Seperti yang ditunjukkan waktu itu, Bolt bukan anak muda biasa. Dia adalah salah satu keajaiban trek yang paling dipuji dalam sejarah, dan dia lebih dari sekadar memenuhi hype dengan membuat rekor dunia di kemudian hari dalam karirnya. Bolt akhirnya berlari 19,19 dalam lomba 200 meter pada tahun 2009, memuncak dalam hal waktunya di usia yang relatif muda.

Jika Knighton berkembang seperti Bolt, dia akan menjadi manusia tercepat yang pernah hidup. Sejauh ini, sepertinya Knighton telah berada di depan Bolt pada dasarnya setiap langkahnya sebagai sensasi remaja.

Perkembangan Usain Bolt & Erriyon Knighton

Usain Bolt ️ Erriyon Knighton
Usia 15 21,73 detik 21,15 detik
Usia 16 20.58 detik 20.33 detik
Usia 17 20,13 detik 19,84 (WJR)
Umur 18 19.93an ?? pic.twitter.com/99DW8Zpwt8

— Niall Moran (@niallmoran_) 28 Juni 2021

Seseorang sebaik Knighton tidak terduga

Catatan Bolt selama dekade terakhir dianggap hampir tak tersentuh. Legenda trek AS Michael Johnson, yang sebelum Bolt muncul memegang rekor dunia dengan 19,32 terik di Olimpiade Atlanta 1996, mengatakan setelah menyaksikan secara langsung 19,19 Bolt bahwa “orang yang akan mengalahkan rekornya belum lahir. .” Knighton memiliki peluang realistis untuk membuktikan Johnson salah dalam prediksi lama ini. Beberapa orang juga berpikir rekor dunia junior Bolt akan bertahan lebih lama.

Lintasan dan lapangan jelas tidak begitu besar dalam hal olahraga penonton di AS, tapi itu tontonan monster di Eropa. Knighton bisa menjadi dicintai di sana sebelum ketenaran sejati tiba untuknya di dalam negeri, tetapi jika dia mengetuk pintu dan bahkan mengalahkan 19,19 milik Usain Bolt, perhatian itu seharusnya datang. Tidak jelas apakah Knighton juga akan bersaing di level tertinggi 100 meter, di mana Bolt juga memiliki rekor dunia dengan catatan waktu 9,58 detik. Knighton juga berpotensi menjadi pelari 400 meter yang mematikan.

Knighton berlari 10,16 di 100 kembali pada bulan Mei, baik untuk kedua sepanjang masa di U18. Dia hanya terpaut 0,01 dari posisi teratas. Dia secara tidak resmi pemegang rekor di sini juga, mengingat dia berlari menuju angin sakal 0,3 meter per detik, dengan rekor rekor 10,15 datang dalam perlombaan dengan kecepatan angin mundur maksimum yang diizinkan 2,0 meter per detik. Bolt tidak menjalankan waktu kelas dunia di 100 pada usia Knighton. Sementara Knighton sangat cepat di 100 untuk usianya, acara terbaiknya pada tahap ini adalah 200.

Berkat masa-masa bersejarahnya, Knighton membuat kesepakatan pro dengan Adidas pada bulan Januari di usia 16 tahun. Sepertinya dia semua berada di jalur yang benar, saat dia mencari karir sepak bola yang potensial. Knighton menerima tawaran dari orang-orang seperti Alabama untuk bermain sepak bola perguruan tinggi. Sayangnya untuk sekolah-sekolah itu, dia terlalu cepat untuk memainkan permainan itu. Bolt berada dalam situasi yang sama dengan kriket pada suatu saat selama masa mudanya.

Sportsbooks di AS diatur di tingkat negara bagian, dengan masing-masing negara bagian memiliki persetujuannya sendiri tentang olahraga dan acara untuk taruhan legal. Lintasan dan lapangan adalah olahraga arus utama yang disetujui secara luas, dan Knighton bisa saja memanas. Dia berusia 18 tahun pada bulan Januari.

‘Semua orang mendengarkan’ untuk Bolt

Bolt adalah atlet yang luar biasa. Dia tidak hanya memecahkan rekor dunia yang dipegang sebelumnya, dia juga memenangkan medali emas 100 meter dan 200 meter dalam tiga Olimpiade berturut-turut (2008, 2012, dan 2016). Knighton mungkin tidak akan pernah begitu dominan di level tertinggi dalam kompetisi global, bahkan jika dia pada akhirnya lebih cepat.

Johnny Avello, direktur sportsbook di DraftKings yang sebelumnya menghabiskan bertahun-tahun menjalankan sportsbooks di Las Vegas, mengatakan bahwa selama puncak karir Bolt “semua orang mendengarkan” untuk melihatnya balapan. Bolt pada saat itu karismatik dan memiliki beberapa persaingan persahabatan dengan sprinter AS, terutama Tyson Gay. Gay memecahkan rekor Amerika dengan 9,71 di balapan yang sama Bolt memecahkan rekor dunia 9,58 di 100 meter.

Sementara olahraga Knighton masih pipsqueak dibandingkan dengan orang-orang seperti NFL, Avello mengatakan bahwa operator bisnis taruhan olahraga selalu “mencari konten.” Knighton menjadi sprinter terbaik di dunia, mungkin sepanjang masa, adalah jenis konten tingkat kedua yang dicari buku. Buku juga akan sangat menyambut tim sprint Amerika Serikat yang “diremajakan”, meskipun kebangkitan itu tidak hanya akan jatuh di pundak Knighton. Petenis Amerika Kenny Bednarek (perak) dan Noah Lyles (perunggu) finis di depan Knighton di final 200 meter Tokyo dengan catatan waktu yang kuat.

Avello mengatakan bahwa DraftKings mungkin tertarik pada taruhan berjangka untuk rekor dunia trek dan lapangan, bahkan mungkin di Knighton di masa depan. Mungkin petaruh suatu hari akan memiliki kulit dalam permainan pada upaya rekor dunia yang sah oleh Knighton, yang mungkin atau mungkin tidak datang di Olimpiade.

Foto: James Lang/USA Today

Author: Stacy Neal