Flutter Menyelesaikan Kasus PokerStars Lama Dengan Kentucky Dengan Total $300 Juta

briefcase handoff

Lebih dari satu dekade dihapus dari penutupan industri poker online “Black Friday” dari operator yang tidak diatur, dan hanya 15 tahun sejak undang-undang yang sangat kontroversial yang melarang pemrosesan pembayaran untuk perjudian online, peninggalan hukum dan keuangan yang signifikan dari era itu akhirnya telah dimasukkan ke tempat tidur.

Persemakmuran Kentucky awalnya mencari $870 juta dari PokerStars untuk kombinasi kerugian penduduk di situs dan biaya kecanduan judi yang dikeluarkan, dan jumlah itu membengkak menjadi hampir $1,6 miliar karena bunga. Pada hari Rabu, Flutter Entertainment, sekarang perusahaan induk PokerStars (serta merek taruhan olahraga AS FOX Bet dan FanDuel), mengungkapkan telah mencapai penyelesaian dengan Kentucky, setuju untuk membayar $200 juta lagi di atas $100 juta yang dibayarkan awal tahun ini. .

Ini bukan $1,6 miliar, tetapi $300 juta masih merupakan bagian besar dan kuat dari perubahan dalam kasus satu kali yang aneh antara satu operator dan satu negara bagian untuk sebuah perusahaan yang tidak terlibat dengan PokerStars pada saat dugaan kesalahan.

Tetapi Flutter, yang telah kehilangan banyak tantangan hukum di hadapan Mahkamah Agung Kentucky selama sembilan bulan terakhir, memutuskan untuk memotong kerugiannya adalah tindakan yang paling bijaksana dan menyatakan “grup sekarang menganggap masalah ini sudah selesai.”

Flutter Entertainment mengatakan tentang penyelesaian $300 juta dengan Kentucky bahwa “grup sangat percaya bahwa perjanjian ini adalah demi kepentingan terbaik pemegang saham Flutter. Grup sekarang menganggap masalah ini sudah selesai.” @GamblingComp https://t.co/bOsv9aPBhT

– Chris Sieroty (@sierotyfeatures) 22 September 2021

Mahkamah Agung Kentucky memegang semua kartu

PokerStars mengatakan bahwa selama periode waktu pasca-UIGEA, sebelum Jumat Hitam, ia hanya memperoleh $18 juta dalam penggaruk dari pemain Kentucky, tetapi negara bagian mengejar angka yang jauh lebih tinggi berdasarkan perkiraan $300 juta yang hilang oleh sekitar 34.000 pemain Kentucky, ditambah biaya ke negara bagian yang terkait dengan penjudi bermasalah.

Pengadilan yang lebih rendah memutuskan melawan induk PokerStars saat itu, The Stars Group pada tahun 2015, dan Mahkamah Agung Kentucky menguatkan putusan itu terhadap Flutter pada bulan Desember 2020 melalui keputusan 4-3. Flutter mengajukan petisi ke pengadilan untuk pemeriksaan ulang, hanya untuk melihat petisi itu ditolak pada bulan Maret — saat jumlah yang diminta oleh negara telah meningkat ratusan juta dolar.

Flutter mencoba membawa kasusnya ke Mahkamah Agung AS bulan ini sebelum mencapai keputusan untuk mengakhiri kisah tersebut dengan biaya yang mahal.

Mahal seperti untuk Flutter, mungkin mengejutkan bahwa Kentucky vs. PokerStars adalah satu-satunya duel negara bagian vs. situs dari jenisnya.

Kisah ini untungnya berakhir. Begitu banyak negara bagian dengan undang-undang perjudian qui tam dan undang-undang pemulihan, begitu banyak situs poker dan DFS yang beroperasi di negara bagian tersebut selama 18 tahun terakhir, dan begitu banyak uang untuk diperebutkan dalam tuntutan hukum – anehnya ini adalah satu-satunya yang benar-benar signifikan. https://t.co/GbyLTYet5R

— Cal Spears (@CalSpears) 22 September 2021

Flutter dan, sebelumnya, The Stars Group sama-sama berpendapat bahwa klaim Kentucky didasarkan pada undang-undang negara bagian yang berusia lebih dari 300 tahun yang disebut “Loss Recovery Act,” yang memungkinkan pengadilan Kentucky menyita pendapatan perjudian ilegal.

Tidak dapat lepas dari jangkauan dekrit abad ke-18, eksekutif Flutter sekarang percaya bahwa mereka akhirnya menempatkan masalah operasi area abu-abu PokerStars yang berusia satu dekade di masa lalu.

Foto: Ronen Boidek/Shutterstock

Author: Stacy Neal