Kemitraan Notah Begay Bisa Menjadi Kudeta Tidur Untuk PoinBet

Ketika tersiar kabar pada awal Agustus bahwa PointsBet telah menandatangani mantan pemain PGA Notah Begay III sebagai duta golf global, banyak pengamat — termasuk saya — awalnya mengira operator sportsbook itu hanya menyiapkan dirinya untuk bermain bagi rekan setim lama Begay di Stanford dan teman lama Begay. , Hutan Harimau.

Tapi kemudian pada bulan itu, saya menonton film dokumenter Netflix berjudul Basketball or Nothing, yang mencatat perjalanan tim SMA Navajo Nation ke turnamen negara bagian Arizona. Sebelum perjalanan Chinle High ke Phoenix untuk turnamen negara bagian, Begay — satu-satunya penduduk asli Amerika berdarah murni yang pernah bermain di PGA Tour — mengunjungi tim, ditemani oleh Rickie Fowler. (Baik Begay dan Fowler, yang merupakan bagian dari penduduk asli Amerika, membantu memproduksi serial tersebut.)

Sungguh mengejutkan dan mencerahkan melihat betapa terpesonanya anak-anak ini oleh Begay, meskipun golf jauh dari bola basket dalam spektrum olahraga. Dan itu membuat saya menyadari bahwa pandangan awal saya tentang kemitraan Begay-PointsBet cukup naif. Penduduk asli Amerika adalah bagian besar dari teka-teki taruhan olahraga AS, dan Begay, yang setengah Navajo, berdiri untuk membantu PointsBet membuat terobosan di Arizona — yang ditayangkan Kamis — dan negara bagian mana pun di mana suku memegang kekuasaan yang cukup besar di ranah taruhan.

Sementara Begay akan menyediakan konten eksklusif untuk PointsBet sebagai bagian dari kemitraan, operator sportsbook akan membalas dengan mendukung Yayasan NB3 Begay, yang berfokus pada peningkatan kesehatan anak-anak penduduk asli Amerika.

“Ada begitu banyak keputusasaan di komunitas ini jika Anda hanya melihat metrik sosial — perawatan kesehatan, bunuh diri remaja, tingkat kecanduan,” kata Begay, yang meliput golf pro untuk NBC dan The Golf Channel. “Anak-anak, 17 tahun ke bawah, biasanya memimpin negara dalam statistik yang tidak ingin Anda pimpin. Kapan pun kita bisa tampil di depan penonton untuk menunjukkan kepada mereka bahwa mungkin ada penduduk asli Amerika yang mengenakan jas dan dasi dan berbicara tentang golf di televisi, itu adalah sesuatu yang ingin kami lakukan.”

Adapun operator dan petaruh, Begay berkata, “Saya mendapat kesempatan untuk bermitra dengan mereka dan memperkenalkan pemikiran ini, ide-ide ini, platform ini ke bisnis suku dan kemitraan di masa depan, sehingga suku berada di tangan yang baik dengan orang-orang yang menghormati budaya dan memiliki lini produk papan atas.

“Untuk dapat mengantar era baru golf ini, di mana Anda hanya akan melihat lebih banyak peluang taruhan tergantung pada bagaimana pasar berevolusi dan berkembang, saya pikir kita akan melihat beberapa hal yang benar-benar luar biasa. Dari sisi penggemar, ini akan berbeda dari olahraga lain dan kami dapat menghubungkan pemain dengan penggemar yang belum tentu mengikuti turnamen golf.”

Komunitas yang sehat dan ‘tanah yang kokoh’

Begay, yang tumbuh di New Mexico dan juga keturunan suku San Felipe dan Isleta, mengatakan bahwa “salah satu kesalahpahaman besar yang ada adalah bahwa setiap suku yang memiliki entitas game yang sehat memiliki komunitas yang sehat. … Kami masih memiliki tingkat kelulusan yang rendah dari perguruan tinggi dan sekolah menengah. Itu adalah hal-hal yang harus Anda miliki lebih dari sekadar uang untuk diselesaikan. ”

Begay baru saja melakukan pemanasan.

“Asumsikan Time Zero adalah ketika penjajahan mulai terjadi ratusan tahun yang lalu dan masyarakat Pribumi diambil dari tanah tradisional mereka,” katanya. “Pada saat itu, AS telah melanggar setiap perjanjian yang telah dibuatnya dalam hal dukungan yang dijanjikan kepada suku-suku itu. Ketika Undang-Undang Pengaturan Permainan India disahkan pada tahun 1988, itu bukan upaya amal, itu adalah kesempatan bagi suku-suku untuk menjadi mandiri secara ekonomi dan memiliki kontrol lebih besar atas bagaimana hal-hal berkembang dalam hal komunitas mereka.

“Itu masih tidak menjamin bahwa itu akan berhasil — Anda memiliki ratusan komunitas suku yang pergi ke ratusan arah yang berbeda dengan mitra yang berbeda, beberapa kontrak yang buruk. Tetapi pada akhirnya, ini benar-benar bermanfaat, dan sekarang saya dapat berperan dalam bekerja dengan suku dan mengetahui bahwa kemitraan berada di landasan yang kokoh.”

Foto Notah Begay III milik PointsBet

Author: Stacy Neal