Kisah Peringatan Untuk Generasi Baru Penjudi Online

Matt M

Salah satu pemain poker online top dari sekitar satu dekade lalu meninggal pada 13 Agustus dalam apa yang disebut keluarganya sebagai “kecelakaan tragis.” Kanada Matt Marafioti, 33 tahun yang memulai karir poker online-nya sebagai remaja dan akhirnya naik ke puncak dunia poker berisiko tinggi, meninggalkan seorang putra muda, bersama dengan orang tuanya, adik laki-laki, dan kerabat lainnya. .

“Kami hancur oleh kehilangan ini dan bekerja keras untuk menerimanya. Saat diliputi kesedihan, kami tahu kami harus banyak bersyukur, ”tulis keluarganya dalam pemberitahuan kematian.

Pemakaman Marafioti dilakukan akhir bulan lalu di Toronto.

The Daily Voice melaporkan bahwa pihak berwenang mengkonfirmasi bahwa Marafioti meninggal karena jatuh dari lantai 28 sebuah gedung tinggi di New Jersey. Menurut laporan tersebut, yang mengutip postingan di Instagram pro poker, Marafioti telah berjuang dengan masalah kesehatan mental. Banyak posting di Twitter, serta di forum komunitas poker populer TwoPlusTwo, juga menyebutkan kesehatan mental penjudi yang terlambat.

Menurut posting publik Marafioti, dia juga berada di tengah-tengah perselisihan hak asuh atas putranya yang masih kecil.

Tahap akhir kehidupan Marafioti, yang bertepatan dengan memudarnya permainan poker dalam hal minat publik di AS, sangat sulit untuk diringkas dan bahkan lebih sulit untuk dinilai. Untuk tujuan kami, kami akan mencoba untuk tetap berpegang pada perjudian, yang membuat Marafioti menjadi figur publik. Mungkin kehidupan Marafioti yang relatif singkat bisa menjadi cerita penting bagi generasi muda penjudi saat ini, terutama karena taruhan olahraga online terus meledak di seluruh AS dan banyak anak muda tampaknya melihat taruhan olahraga berpotensi sebagai usaha sampingan yang konsisten.

Tetapi sebelum kita melanjutkan: Beristirahatlah dengan tenang, Mat.

Kehidupan poker

Marafioti memasuki masa dewasa muda dalam pergolakan boom poker online tahun 2000-an, ketika bankroll yang kuat sering dikumpulkan dalam semalam. Permainan itu terasa seperti cocok alami untuk anak muda itu.

“Di masa remajanya, video game menjadi fokusnya, yang akhirnya membawanya ke apa yang akan menjadi pekerjaan hidupnya, poker,” tulis keluarganya. “Sementara tugas paling sederhana mungkin menghindari Matthew, dia bisa mengingat setiap tangan poker yang pernah dia mainkan. Jika Anda pernah memiliki kesempatan untuk menontonnya bermain online, Anda mungkin telah mengamatinya memainkan puluhan tangan sekaligus, dengan intensitas fokus, konsentrasi, dan daya ingat yang tidak dapat dipertahankan oleh sebagian besar dari kita.”

Marafioti memulai karir pokernya dengan nada tinggi, memenangkan $198.000 dalam turnamen 2007 di Turning Stone Resort Casino di New York pada usia 19 tahun. Karena kasino itu suku, orang di bawah 21 tahun bisa berjudi. Sebagai seorang remaja, Marafioti memiliki skor yang selalu diimpikan oleh banyak pemain. Dari sana, poker online adalah medan di mana Marafioti menjadi sensasi dan inspirasi bagi banyak pemain muda seperti dia, tetapi bukan tanpa kerugian awal dan pandangan pertamanya tentang kehilangan kendali atas perjudiannya.

Setelah salah satu deposit pertamanya di PokerStars, yang beroperasi di seluruh Amerika Utara pada saat itu, Marafioti mengatakan dia dengan cepat mengembangkan apa yang biasa disebut masalah perjudian.

“Itu berubah menjadi kecanduan total, di mana sejak awal saya bermain sepanjang waktu dan sangat kecanduan. Saya kemudian mencuri kartu kredit orang untuk bermain dan kehilangan sebagian besar uang saya bermain poker,” kata Marafioti tentang permainan online-nya dalam sebuah wawancara dengan PokerListings selama film dokumenter pendek dari 2012. “Jelas, itu tidak banyak pada saat itu. . Pada saat itu banyak akan menjadi beberapa ribu dolar. ”

Akhirnya, dia mulai menang secara online. Sebelum terlalu lama, dia telah naik ke taruhan $25-$50 blinds di hold’em tanpa batas. Pembelian khas untuk taruhan itu adalah $ 5.000, dan beberapa mengingat hari-hari ketika Marafioti akan duduk dengan ratusan ribu dolar tersebar di beberapa meja.

“Saya sangat berharap itu tidak benar,” Doug Polk, mantan pemain poker profesional berusia 33 tahun, mentweet setelah berita kematian Marafioti. “Ketika saya pertama kali belajar tentang poker ketika saya berusia 18 tahun, saya akan menarik Bintang dan berkeringat di pertandingan 25/50. KAPAK [Marafioti’s screen name] akan memainkan semuanya, total bos. Saya bermimpi suatu hari memainkan game-game itu. Semoga itu tidak benar, tetapi jika benar saya akan selalu mengingat legenda ini.”

Pada puncak permainannya, Marafioti memainkan sebanyak 15.000 tangan poker setiap hari, menurut profil 2011 di Toronto Life. Berkat permainannya yang produktif, Marafioti mampu mencapai status Supernova Elite yang didambakan di PokerStars dan membuka semua fasilitas yang menyertainya. Saat karir pokernya lepas landas, ayahnya dilaporkan bekerja sebagai manajernya.

“Itu membutuhkan banyak keterampilan,” ayahnya, Sam, memberi tahu Toronto Life, “serta kecakapan fisik dan mental. Tentu, ada beberapa keberuntungan yang terlibat, dan Matthew sangat beruntung. Tapi dia tidak bermain slot, tidak bermain bakarat. Dia bukan penjudi.”

Black Friday dan 2010-an

Ketika pemerintah AS menindak PokerStars dan situs poker top lainnya yang menawarkan permainan kepada orang Amerika pada saat itu, Marafioti dan rekan online lainnya terjebak dalam limbo. Banyak dari mereka, termasuk Marafioti, membuat komitmen yang lebih besar untuk bermain poker secara langsung setelah dakwaan Black Friday April 2011 terhadap operator situs poker lepas pantai terbesar.

Permainan poker masih belum pulih dari Black Friday, karena uang iklan mengering dan perlombaan senjata untuk pemain AS antara PokerStars dan situs saingan Full Tilt Poker tidak ada lagi. PokerStars masih dapat diakses dari Kanada, tetapi seluruh ekosistem poker selamanya berubah setelah situs-situs tersebut harus menarik diri dari AS PokerStars mampu mengatasi badai, sementara situs-situs saingan akhirnya ditutup.

Mayoritas lari dalam Marafioti di World Series of Poker di Las Vegas, panggung permainan terbesar, terjadi setelah Black Friday. Dia memiliki 23 uang tunai 27 seumur hidupnya di WSOP setelah hari yang terkenal itu. Sayangnya untuk Marafioti, dia tidak pernah memenangkan gelang, tetapi beberapa menyebutnya sebagai salah satu pemain paling berbakat yang tidak pernah membawa pulang perangkat keras WSOP.

Marafioti hilang selama 45 hari setelah sepasang uang tunai di WSOP 2016, menurut PokerNews. Marafioti, dalam sebuah pernyataan publik, mengatakan dia berkemah dan menyangkal “masalah mental yang parah.”

“Lebih baik ADZ dikurung di rumah sakit jiwa dan dibunuh/disiksa sebelum dia memenangkan gelang sehingga terlihat lebih dapat dipercaya oleh publik,” kicau Marafioti di atau sekitar musim panas 2016, menurut laporan tersebut.

Dalam sebuah video yang diposting ke saluran YouTube-nya, Marafioti mengatakan bahwa komunitas poker yang telah lama menjadi bagiannya adalah “sangat kumuh” dan “sepihak.” Dia menambahkan bahwa dia “melanjutkan hidup saya,” menunjukkan bahwa dia ingin keluar dari permainan sepenuhnya. Juga dalam video, pro poker mengatakan bahwa dia baru saja menerima $65.000 dari keluarga “sebagai uang muka dari rumah.”

“Saya tidak punya teman di poker,” katanya, juga menambahkan bahwa dia, pada waktu itu, terasing dari keluarganya. Mengganggu, Marafioti mengklaim dalam video bahwa rapper Drake, juga dari Toronto, mencoba membunuhnya, tampaknya karena Marafioti mencoba terlibat dengan adegan rap lokal.

Banyak orang di poker mengkritik Marafioti atas apa yang mereka anggap sebagai persona kisi-kisi di dalam dan di luar meja kartu. Tapi, dalam pertahanan Marafioti, poker ada di ESPN, dan kepribadian paling berani dalam permainan menerima banyak perhatian. Marafioti menawarkan konten poker yang menarik, meskipun beberapa rekan berpikir dia tidak bagus untuk citra permainan pada saat itu masih berkembang dan negara bagian mulai melihat untuk mengaturnya.

Marafioti tidak memiliki uang tunai di turnamen poker besar pada tahun 2017 atau 2018, tetapi ia kemudian mencatat empat pada tahun 2019. Marafioti tidak pernah memiliki penyelesaian uang lagi di WSOP setelah 2016, tetapi ia tetap menjadi pemain poker sampai akhirnya, memposting konten ke Instagram-nya tentang bermain Omaha dengan batas pot $1-$2 pada 8 Agustus tahun ini, jauh dari taruhan yang dia mainkan di puncak karirnya. Satu posting media sosial menunjukkan Marafioti dengan sekitar $1.000 tersebar di beberapa meja poker online.

“Apa kabar, teman-teman?” dia mengatakan di salah satu posting terakhirnya ke akunnya, “Saya hanya mengerjakan ACR di sini, mencari untuk menjalankan [bank]berguling setelah kehilangan $30.000 bermain dadu. Saya memenangkan $7.000 bermain di WSOP minggu ini.”

Sekitar sebulan sebelumnya, Marafioti memposting tangkapan layar rekening banknya yang menunjukkan dana sebesar $177.000.

Pikiran terakhir

Perjudian adalah latar belakang dan, bisa dibilang, fondasi kehidupan Marafioti selama bertahun-tahun, dimulai saat remaja. Permainan itu jelas membentuk kedewasaannya. Sementara dia secara terbuka berurusan dengan krisis pribadi lainnya, seperti yang dia singgung di Instagram-nya, dia masih banyak berjudi. Sudah diketahui dengan baik bahwa berjudi saat berada di bawah tekanan emosional dapat menambah masalah seseorang.

Tapi poker adalah pekerjaan hidupnya, sumber dari suka dan duka.

Marafioti sendiri mengakui bertahun-tahun yang lalu bahwa poker adalah kecanduan. Apakah itu pernah berubah? Kadang-kadang tampaknya dia membuat gerakan untuk menjauh dari poker, tetapi itu tidak pernah macet. Mungkin dia merasa hanya itu yang dia tahu. Penjudi online yang lebih muda hari ini harus memperhatikan perjuangannya. Menurut Dewan Nasional untuk Masalah Perjudian, hingga 9% anak muda mengalami masalah yang berkaitan dengan perjudian, dan kecanduan judi dikatakan berdampak pada sebanyak 10 juta orang Amerika.

Cerita yang berbeda, tetapi yang memiliki beberapa fitur penting, adalah kasus Ben “Parlay” Patz. Patz, seorang petaruh olahraga online muda yang berisiko tinggi, melihat gaya hidupnya berakhir dengan kehancuran ketika dia, tampaknya pada titik kehilangan kendali atas kebiasaan judinya, mengancam para pemain Major League Baseball dengan kekerasan fisik pada tahun 2019 setelah serangkaian kekalahan. taruhan. Dia akhirnya menerima masa percobaan untuk perilaku mengancam.

Berjudi berat di awal 20-an seseorang berpotensi membentuk cara mereka memandang dunia, memengaruhi kesehatan mental mereka jauh di masa depan, bahkan jika mereka bisa berhenti. Meskipun kita bahkan tidak dapat mulai menjelaskan seluruh persamaan kesehatan mental Marafioti, perjudian untuk mencari nafkah tidak diragukan lagi menciptakan perjuangannya sendiri.

“Saya benar-benar tidak tahu nilai satu dolar lagi,” kata Marafioti satu dekade lalu, saat berkomentar bahwa dia akan lebih bahagia menghasilkan $50.000 setahun daripada bersaing sebagai pro poker terkenal di dunia.

Marafioti pernah dianggap sebagai salah satu pemain sungai teratas dalam permainan (sungai adalah kartu komunitas kelima dan terakhir di tangan), karena gaya agresifnya bekerja dengan baik dengan tekanan ukuran pot yang besar. Tragisnya, Marafioti tidak ada untuk kartu sungai lain, tapi mungkin bab terakhirnya dapat membantu orang lain.

Foto: Tur Poker Dunia

Author: Stacy Neal