New York Senecas Mungkin Telah Menemukan Teman di Departemen Dalam Negeri

slot machine quarters

Apakah Seneca Nation of Indians berutang kepada negara bagian New York ratusan juta dolar dalam pendapatan mesin slot sejak 2017?

Sebuah panel arbitrase dan panel hakim federal masing-masing telah menemukan bahwa suku tersebut harus membayar – tetapi sekarang Seneca mungkin akan menang.

Masalah ini berasal dari perjanjian pembagian pendapatan yang disepakati oleh suku dan negara pada tahun 2002. Jangka waktu 14 tahun dari kesepakatan tersebut membuat suku membayar jumlah kelulusan sebesar 18%, 22%, dan kemudian 25% dari pendapatan mesin slot. ke negara bagian yang dikumpulkan oleh tiga kasino New York barat Seneca.

Tetapi ada juga “periode pembaruan” tujuh tahun yang akan “tidak ada keberatan dari para pihak.” Karena tidak ada yang keberatan, perjanjian itu otomatis diperpanjang pada Desember 2016.

Dalam keputusan terpisah, panel arbitrase mengakui bahwa persyaratan periode pembaruan “ambigu” – tetapi tetap memutuskan bahwa suku tersebut harus terus melakukan pembayaran 25% seperti pada tahun 8-14 dari perjanjian.

Keputusan itu – yang berarti bahwa suku tersebut berhutang kepada negara hampir $ 500 juta – ditegakkan di Pengadilan Distrik AS pada 2019 dan di Sirkuit Kedua Pengadilan Banding AS awal tahun ini.

Dan sekarang siap untuk berpotensi berbalik arah lagi.

Surat bisa menjadi kunci suku

Pada 24 September, pengacara suku tersebut menyerahkan kepada hakim federal sebuah surat 15 September dari Bryan Newland, asisten menteri dalam negeri AS untuk Urusan India, kepada Ketua Komisi Perjudian Nasional India W. Sequoyah Simermeyer. Dalam surat itu, Newland meminta pejabat NIGC untuk meninjau apakah pembayaran periode pembaruan ke negara bagian akan melanggar ketentuan Undang-Undang Pengaturan Permainan India, undang-undang tahun 1988 yang memegang kendali atas banyak masalah perjudian penduduk asli Amerika. NIGC adalah lembaga yang bertanggung jawab atas penegakan persyaratan tersebut.

Enam bulan lalu, seorang pejabat tinggi di Departemen Dalam Negeri AS, sebagai reaksi terhadap putusan pengadilan banding, menyatakan “keprihatinan serius tentang perpanjangan bagi hasil di luar jangka waktu 14 tahun awal dan kurangnya kepastian bahwa perpanjangan pembagian pendapatan ke dalam periode pembaruan 7 tahun Compact sesuai dengan IGRA.”

Pejabat dalam negeri juga mempertanyakan apakah New York “menawarkan konsesi yang berarti” kepada Seneca yang akan membenarkan kelanjutan pembayaran bagi hasil.

Surat itu meresmikan kekhawatiran tersebut dengan berusaha agar NIGC memasuki perselisihan.

Ayo buat kesepakatan — gaya 2002

Dalam kesepakatan awal, suku setuju untuk melakukan pembayaran dengan imbalan hak eksklusif untuk berjudi di sebagian besar bagian barat New York. Tidak ada kasino komersial di negara bagian New York sampai empat kasino dibuka pada 2016-17 — tetapi tidak ada di dekat wilayah eksklusivitas suku Seneca.

Dua arbiter menyimpulkan bahwa klausul eksklusivitas dan pembayaran “terkait erat” – dan oleh karena itu suku harus terus membayar negara untuk hak istimewa.

Pekan lalu, pengacara negara bagian itu berpendapat bahwa penyelidikan “tetap sepenuhnya spekulatif dan hipotetis” – sebuah pernyataan yang dibantah oleh suku tersebut.

Masalah utamanya adalah apakah berbagai temuan bahwa suku harus melanjutkan pembayaran tahunan merupakan keputusan baru yang dengan demikian harus disetujui oleh agen suku federal, atau jika mereka hanya mengklarifikasi persyaratan kesepakatan asli.

“Tidak ada dasar bagi NIGC untuk memperdebatkan interpretasi Panel tentang Perjanjian yang mengharuskan Bangsa untuk terus melakukan pembayaran bagi hasil, atau dasar hukum apa pun bagi NIGC untuk melemahkan atau menentang penilaian yang sah, final, dan mengikat Pengadilan Distrik Negara Bagian, ”pengacara negara bagian itu berdebat minggu lalu. “Panel, Pengadilan ini, dan Sirkuit Kedua telah memutuskan bahwa tidak ada dalam IGRA atau undang-undang lainnya yang mengharuskan atau memberikan [Department of the Interior] atau otoritas NIGC untuk meninjau interpretasi Panel atas Perjanjian. … Sudah waktunya bagi Bangsa untuk menghormati kewajibannya.”

Gubernur New York Kathy Hochul setuju kembali pada tahun 2019, ketika dia masih menjabat sebagai letnan gubernur.

Hochul mengatakan pada saat monopoli suku yang terus berlanjut pada permainan legal di New York bagian barat, “Yang harus dibayar adalah Anda harus berbagi sebagian dari pendapatan. Adil itu adil.”

Foto: Matt Apps / Shutterstock

Author: Stacy Neal