Storm Clouds Loom Behind Sunny Numbers Untuk Pegangan Taruhan Olahraga

storm clouds

Judul besar bulan ini untuk industri taruhan olahraga AS adalah $ 1 miliar yang dipertaruhkan di New Jersey pada bulan September, ambang batas baru yang diungkapkan oleh regulator negara bagian dalam laporan pendapatan mereka minggu ini.

Tetapi bahkan ketika pegangan taruhan terus tumbuh di seluruh AS, angka yang lebih serius juga keluar.

Di Pennsylvania, operator online menghabiskan hampir $ 20 juta untuk kredit promosi pada bulan September saat perlombaan untuk mendapatkan pelanggan meningkat — sementara pendapatan taruhan olahraga kotor di negara bagian mencapai $ 48,1 juta. Untungnya bagi operator, kredit dikurangkan dari pendapatan keseluruhan tunduk pada tingkat rax 36% agresif negara.

FanDuel memimpin dengan menawarkan kredit sebesar $7,2 juta, sementara DraftKings menghabiskan $3,1 juta untuk mencoba menarik pelanggan.

Daya pikat perusahaan untuk memasukkan aplikasinya ke dalam smartphone penjudi begitu besar sehingga, seperti yang dilaporkan Penn Bets, Caesars dan TwinSpires dalam beberapa bulan terakhir secara teratur menghabiskan lebih banyak kredit daripada yang diperoleh perusahaan dari pendapatan di Pennsylvania.

Di Michigan, DraftKings pada bulan September mengumpulkan $ 106,9 juta – namun berhasil kehilangan $ 4,3 juta setelah memperhitungkan semua pengeluaran promosi. Dan DraftKings bukanlah satu-satunya buku yang kehilangan uang untuk bulan itu.

Sesuatu harus diberikan – bukan?

Volume pengeluaran untuk akuisisi pelanggan taruhan olahraga membuat orang dalam industri berdengung.

Pada panel CAA World Congress of Sports minggu lalu, CEO PointsBet USA Johnny Aitken membahas tren tersebut, menurut sebuah laporan di Sports Business Journal.

“Apa yang saya lihat saat ini adalah banyak irasionalitas,” kata Aitken, yang perusahaannya menahan diri dari pengeluaran iklan dan pendaftaran pelanggan nasional yang sama dengan pesaing.

“Anda memiliki operator besar yang ingin menstabilkan dan mengembangkan pangsa pasar mereka,” kata Aitken. “Anda memiliki operator baru yang datang ke medan pertempuran dan mencoba menebus waktu yang hilang. Kami tidak akan terjebak dalam permainan di mana kami memperoleh pelanggan tanpa garis pandang pengembalian yang sebenarnya.

“Kami sangat keras kepala hanya untuk membangun tumpukan teknologi terbaik, tetapi di sekitar kami itu adalah Perang Dunia III,” tambah Aitken.

Konsultan taruhan olahraga Sara Slane setuju dengan Aitken tentang kegilaan belanja.

“Apakah itu tidak rasional sekarang? Tentu saja, ”kata Slane, menurut laporan yang diterbitkan. “Apakah itu akan melambat di beberapa titik? Seratus persen. Di seluruh papan, semua orang mengambil langkah mundur dan berkata, ‘Berapa umur panjang ini? Bagaimana ini sebenarnya akan diterjemahkan menjadi menghasilkan uang?’”

Konsolidasi datang, eksekutif lain memperingatkan

Amy Howe, yang ditunjuk sebagai CEO FanDuel bulan ini, mengatakan kepada The Financial Times baru-baru ini bahwa hari perhitungan ada di depan.

“Pada akhirnya pasar ini akan diselesaikan dengan tiga, empat, lima pesaing,” kata Howe. “Ada terlalu banyak pesaing saat ini untuk mempertahankan tingkat pembelanjaan ini.”

FanDuel dan DraftKings telah mengakui bahwa mereka belum menguntungkan meskipun pendapatan melonjak di AS dari peningkatan legalisasi taruhan olahraga, tetapi mereka berharap untuk mencapai profitabilitas dalam beberapa tahun.

Foto: Shutterstock

Author: Stacy Neal